Advertisements

Penganalisis politik Shahbudin Husin mengulas cabaran sumpah Tun Mahathir terhadap Apandi Ali dalam kes 1MDB membabitkan Najib Razak. – Foto FMT

oleh Shahbudin Husin

Kenapa Peguam Negara, Apandi Ali hanya mampu menjawab dengan menyifatkan cabaran Tun Mahathir Mohamad untuk bersumpah bohong di masjid mengenai skandal 1MDB, sebagai kebudak-budakan?

Itukah saja jawapan yang mampu diberikannya sebagai Peguam Negara?

Kenapa tidak berani menjawab ya atau tidak terhadap cabaran itu atau tampil membentangkan fakta undang-undang untuk menolak cabaran bersumpah oleh Tun Mahathir?

Jika masih takutkan Tuhan, hanya itukah jawapan yang terbaik bagi seorang Peguam Negara?

Advertisements

Bukankah cabaran Tun Mahathir itu berikutan pengakuan Apandi sendiri bahawa beliau hanya takutkan Allah dan tidakkah bersumpah merupakan salah satu cara untuk mengetahui sama ada seseorang itu benar-benarkan takutkan Allah atau sekadar kata-kata yang basah di bibir saja?

Jika benar takutkan Allah dan tiada apa yang disembunyikan, kenapa takut dengan cabaran bersumpah?

Dalam pada itu, adakah tindakan Tun Mahathir mencabar bersumpah di masjid suatu perbuatan kebudak-budakan?

Jika ia perbuatan kebudak-budakan, apakah Najib Razak yang pernah bersumpah di masjid menafikan hubungannya dengan Altantuya Sharibu beberapa tahun sebelum ini juga bersifat kebudak-budakan?

Atau di mata Apandi, Najib sebenarnya lebih kebudak-budakan lagi? – ShahbudinHusin

*Shahbudin Husin adalah penulis buku politik. Artikel adalah pendapat peribadi beliau yang tidak mewakili pendirian MalaysiaStyloNews sebagai laman penyebar berita.

Risalah Ana Ghoib: Thoha Putrajaya – Firman Allah: Dan demikianlah Kami adakan dalam tiap-tiap negeri orang-orang besar yang jahat supaya mereka melakukan tipu daya di negeri itu, padahal tiadalah mereka memperdayakan selain dari dirinya sendiri (kerana merekalah yang akan menerima akibatnya yang buruk), sedang mereka tidak menyedarinya. – (Al-An’aam 6:123)

Nota: Apandi mungkin menyangka dirinya terikat lalu terhalang dengan sumpah taat setia memegang jawatan tetapi kepadanya hendaklah dia tahu bahawa Allah mengatakan: “Janganlah kalian jadikan (nama) Allah dalam sumpah kalian sebagai penghalang untuk berbuat kebajikan, bertakwa, dan mengadakan islah [perbaikan] di antara manusia. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”- [Al-Baqarah- 224]

Dari Abu Musa Al-Asy’ari r.a Rasulullah Saw pernah bersabda: Sesungguhnya aku, demi Allah, insya Allah, tidak sekali-kali mengucapkan sumpah, kemudian aku memandang bahwa hal lain lebih baik darinya, melainkan aku akan melakukan hal yang lebih baik itu dan aku ber-tahallul dari sumpahku (dengan membayar kifarat). – [HR Bukhari, Muslim]

Manakala Imam Abu Daud pula meriwayatkan Rasulullah Saw bersabda: “Tiada nazar dan tiada sumpah dalam hal yang tidak dimiliki oleh anak Adam, tidak pula dalam maksiat kepada Allah, dan tidak pula dalam memutuskan silaturahim. Barang siapa yang mengucapkan suatu sumpah, lalu ia memandang hal lainnya lebih baik daripada sumpahnya, maka hendaklah ia meninggalkan sumpahnya dan hendaklah ia melakukan hal yang lebih baik, karena sesungguhnya meninggalkan sumpah merupakan kifaratnya.

Kesimpulannya: Apandi yang berkuasa besar dalam hal Najib-Mahathir jangan terhalang dengan sumpahnya untuk berkata BENAR memilih hal lebih baik sebagaimana dicontohkan Rasulullah Saw.

Ada beberapa pilihan untuk Apandi Ali dari Firman Allah dan Hadis Rasulullah di atas antaranya jalan tengah mendamaikan Mahathir dan Najib lalu ia sedar kedudukannya sendiri.

Apandi juga boleh dengan jujur sebagai hamba yang terikat dengan sumpah nama Allah meluluskan perbicaraan penuh terhadap kes 1MDB dan kita tahu kesannya oleh itu lebih baik dipilih jalan tengah di atas.

Atau Apandi boleh terus bersikap seperti sekarang didakwa menyembunyikan kesaksian dan akan bersama orang yang dipatuhi dan ditakutinya selain Allah di akhirat kelak yang mana kita semua akan menghadapi hari HISAB yang berat?

Firman Allah: Sesungguhnya orang-orang yang mengutamakan keuntungan dunia yang sedikit dengan menolak janji Allah dan mencabuli sumpah mereka, mereka tidak akan mendapat bahagian yang baik pada hari akhirat, dan Allah tidak akan berkata-kata dengan mereka dan tidak akan memandang kepada mereka pada hari Kiamat, dan tidak akan membersihkan mereka (dari dosa), dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya. – (A-li’Imraan 3:77)

Firman Allah: Jangan sekali-kali engkau menyangka (wahai Muhammad, bahawa) orang-orang yang bergembira dengan apa yang mereka telah lakukan, dan mereka pula suka dipuji dengan apa yang mereka tidak lakukan – jangan sekali-kali engkau menyangka mereka akan terselamat dari seksa, dan mereka pula akan beroleh azab yang tidak terperi sakitnya. Dan bagi Allah jualah kuasa pemerintah langit dan bumi, dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. – (A-li’Imraan 3:188-189)

Firman Allah: Akibatnya Allah menimbulkan perasaan munafik dalam hati mereka (berkekalan) hingga ke masa mereka menemui Allah, kerana mereka telah memungkiri apa yang mereka janjikan kepada Allah dan juga kerana mereka sentiasa berdusta. – (At-Taubah 9:76-77)

KLIK BACA: Tidak lindungi Najib, Dr Mahathir cabar Apandi junjung al-Quran bersumpah dalam masjid

KLIK BACA: Apandi kena nasihat Kit Siang guna ayat Al Quran

KLIK BACA: Tun Mahathir soal AG jika benar Najib tak salah kenapa laporan Audit, SPRM dan BNM dirahsiakan!

KLIK BACA: Buka semula kes Scorpene demi keadilan Altantuya, Sirul – AMK 

KLIK BACAKisah Sirul pembunuh Altantuya, hukuman gantung apa perasaannya? – Tan Sri Sanusi Junid

KLIK VIDEO: PH jadi kerajaan bukan untuk beli berlian jutaan ringgit beri isteri, kata Tun Mahathir

KLIK BACA: Terharu komitmen Pakatan Harapan bebaskan Anwar dari penjara – Ana ghoib

KLIK MENARIK: Hubungan Jho Low dan Najib dalam 1MDB

Now You Know Dont Say Thank - Comment & Share